Joyetech eGo AIO Review Indonesia

Ga kerasa ngevape kayaknya udah 3 bulanan, dan vapor pertama yang saya beli eGo AIO Stater kit yang murah meriah dulu waktu itu. Karena pengen nyoba dulu enak ga. haha Dan kali ini baru bisa ngereview modnya. Walau telat gapapa ya. Siapa tahu berguna bagi teman-teman yang mau nyoba vape juga.

eGo AIO pertama saya beli itu warna silver yang saya beli murah sekali di Tokopedia sekitar Rp 250.000. Karena untuk daerah tempat saya eGo AIO sangat mahal sekali berkisar 300-350rb. Setelah sampai, kecil sekali ternyata digenggaman. Padahal kalau dilihat-lihat di video youtube rada gede. 😀 Liquid yang saya beli pertama kali waktu itu A&J rasa mango, karena rasa yang umum disukai oleh orang-orang yang ngevape.

Pertama buka kardus, eGo AIO harus di charger dulu selama 1 jam, karena belum ada isinya. Mencharger eGo AIO bisa menggunakan charger punya HP standar android atau bb gitu. Ketika mencharger kaca tank akan berwarna merah. Dan apabila baterai full lampu kaca tank akan mati secara otomatis.

Ngebulnya lumayan untuk pemula, karena dulu dari rokok konvensional. Ngebulnya berasa banyak (setelah ganti mod dan RDA ternyata malah dikit haha). Awal dipakai tuh dengan coil bawaannya, ngebulnya banyak banget. Tapi setelah pemakaian beberapa minggu sampai satu bulan kayaknya kebulnya makin kesini makin dikit. Entah mungkin baterainya mulai berkurang kualitasnya.

Untuk rasa dengan liquid-liquid yang buah-buah mint berasa. Tapi jangan coba-coba dengan liquid creamy yang kental, karena ga berasa apa-apa kayaknya. Cuma kebulnya aja. Dan yang kurang nyaman tuh, karena pakai tank, si liquidnya sering tersedot / terminum. Hadeuh.. Gatau tuh bahaya apa kaga.

eGo AIO masalah ketahanan kaca tank juga aduhay, kalian harus berhati-hati juga jangan sampai eGo AIO jatuh. Saya pemakaian sekitar 2 minggu dan mau dijual, eGo AIO jatuh 2x. Padahal jatuhnya ke karpet tidak ke lantai langsung. Kaca tank retak sebagian dan bocor. Sudah saya tutupi pakai stiker, tapi mungkin masih bocor sedikit. Itu pun berpengaruh terhadap kualitas vape jadi ngebul dan rasa berkurang. Haduh sayang sekali.

Jadi, kalau menurut saya bagi yang pemula lebih baik langsung saja main mod elektrikal. dari pada stater kit macam eGo AIO karena sayang sekali dan rentan rusak. Pemakaian 2 bulan sudah pasti penurunan kualitas. Ditambah coil yang mahal bawaan pabrik 30rban. Dan coil rebuild pun saya beli seharga 50rb. Tetap tidak semaksimal coil pabrik. Karena coil rebuild bentuk seperti itu gampang bocor dan liquid pun mudah tersedot dan terminum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *